Dari Abu Sa'id Sa`d bin Malik bin Sinan Al Khudry ra. bahwasanya Nabi saw. bersabda: "Pada zaman dahulu ada seseorang yang telah membunuh 99 orang, kemudian ia mencari-cari orang yang paling alim di negeri itu maka ia ditunjukkan pada seorang pendeta, ia pun lantas datang kepada sang pendeta dan menceriterakan bahwasanya ia telah membunuh 99 orang maka apakah masih bisa diterima taubatnya, kemudian sang pendeta itu mengatakan bahwa taubatnya tidak akan bisa diterima. Lantas orang itu membunuh sang pendeta tadi maka genaplah sudah orang yang dibunuhnya sebanyak 100 orang. la mencari-cari lagi orang yang paling alim di negeri itu maka ia ditunjukkan pada seseorang yang sangat alim, kemudian ia menceriterakan bahwa ia telah mem-bunuh seratus orang maka apakah masih bisa diterima taubatnya, orang yang sangat alim itu menjawab: "Ya, masih bisa; siapakah yang akan menghalanginya untuk bertaubat? Pergilah ke daerah sana karena penduduk daerah sana itu sama menyembah kepada Allah Ta'ala maka sembahlah Allah bersama-sama dengan mereka dan janganlah engkau kembali lagi ke kampung halamanmu karena perkampunganmu adalah daerah hitam".

Maka pergilah orang itu, setelah menempuh jarak kira-kira setengah perjalananan maka matilah ia. Kemudian bertengkarlah malaikat rahmat dan malaikat siksa. Malaikat rahmat berkata : "la telah berangkat untuk benar-benar bertaubat dan menyerahkan dirinya dengan sepenuh hati kepada Allah Ta'ala". Malaikat siksa berkata: "Sesungguhnya ia belum berbuat kebaikan sedikit pun". Lantas datanglah seorang malaikat dalam bentuk manusia, maka kedua malaikat itu menjadikannya sebagai hakim, maka berkatalah malaikat yang dalam bentuk manusia itu: "Ukurlah olehmu dua daerah itu maka kepada daerah yang lebih dekat itulah ketentuan nasibnya Mereka mengukurnya kemudian mereka mendapatkan daerah yang dituju itulah yang lebih dekat, maka orang itu dicabut nyawanya oleh malaikat rahmat". (Riwayat Bukhari dan Muslim). 

Pada riwayat lain di dalam kitab Ash-Shahih dikatakan: "la lebih dekat sejengkal untuk menuju daerah yang baik itu maka ia dimasukkan dalam kelompok mereka". Pada riwayat lain juga di dalam kitab Ash-Shahih dikatakan: "Kemudian Allah Ta'ala memerintahkan kepada daerah hitam itu supaya menjauh dan memerintahkan kepada daerah yang baik itu supaya mendekat dan menyuruh supaya para malaikat itu mengukurnya kemudian mereka mendapatkan daerah yang baik itu sejengkal lebih dekat maka diampunilah dia".

Pada riwayat yang lain disebutkan: "Allah menyenderungkan hatinya untuk menuju ke daerah yang baik itu".

Other drugs are used to treat high blood stress. What do you have to study about where to buy Viagra online? It may have sundry brands, but only one ATC Code. A diffuse sexual complaint among men is the erectile disfunction. Impotence can be an early warning symptom of grave soundness problem. Many of the drugs used to treat doldrums can also suppress your sex drive and they can lead to a delay in your orgasm. A long list of common drugs can lead to such disorder. If you need to take prescription medicaments, ask your sex therapist to check your testosterone levels before.